20 Linux Server Hardening Security Tips

Sumber: http://www.cyberciti.biz/tips/linux-security.html

Mengamankan server Linux anda sangat penting untuk memproteksi data, hak cipta, dan waktu, dari tangan2 jahil para cracker. Sistem administrator bertanggung jawab untuk keamanan linux. Pada bagian ini akan di jelaskan 20 tip untuk mengamankan instalasi linux standard.

Contents

[hide]

[edit] Enkripsi Komunikasi Data

Semua data yang di kirimkan melalui jaringan akan terbuka untuk di monitoring. Enkrip data yang dikirim sebisa mungkin dengan password atau menggunakan kunci / key / sertifikat.

  1. Gunakan scp, ssh, rsync, atau sftp untuk melakukan file transfer. Kita juga dapat me-mount file system di remote server atau home directory kita menggunakan sshfs dan fuse tool.
  2. GnuPG memungkinkan kita untuk mengenkrip dan sign komunikasi data yang kita lakukan. GnuPG juga mempunyai sistem manajemen key yang baik dan akses ke berbagai directory public key.
  3. Fugu adalah tampilan grafis dari aplikasi commandline Secure File Transfer (SFTP). SFTP mirip dengan FTP, tapi tidak sama dengan FTP karena semua sesi komunikasi di enkrip. Artinya lebih sukar untuk di tembus oleh pihak ketiga. Aplikasi yang lain adalah FileZilla – sebuah client cross-platform yang mendukung FTP, FTP over SSL/TLS (FTPS), dan SSH File Transfer Protocol (SFTP).
  4. OpenVPN adalah cost-effective, dan ringan SSL VPN.
  5. Lighttpd SSL (Secure Server Layer) konfigurasi dan instalasi https
  6. Apache SSL (Secure Server Layer) konfigurasi dan instalasi https (mod_ssl)

[edit] Jangan gunakan FTP, Telnet, dan Rlogin / Rsh

Dalam kondisi jaringan yang normal, maka username, password, dari perintah FTP / telnet / rsh dan proses transfer file akan dengan mudah di tangkap oleh mereka yang berada di jaringan yang sama mengunakan sniffer. Solusi untuk hal ini dapat menggunakan OpenSSH , SFTP, atau FTPS (FTP over SSL), yang menambahkan enkripsi SSL atau TLS ke FTP. di turunan RedHat kita dapat menulis perintah berikut untuk membuang perintah NIS, rsh dan berbagai layanan yang kadaluarsa lainnya:

# yum erase inetd xinetd ypserv tftp-server telnet-server rsh-serve

[edit] Minimalkan Software Aplikasi untuk Minimalisasi Kelemahan

Apakah kita membutuhkan berbagai layanan terinstalasi? Hindari instalasi software yang tidak dibutuhkan untuk menghindari kelemahan di software. Gunakan RPM package manager seperti yum atau apt-get dan / atau dpkg untuk melihat semua software yang terinstalasi di sistem. Delete paket yang tidak di inginkan.

# yum list installed
# yum list packageName
# yum remove packageName

atau

# dpkg --list
# dpkg --info packageName
# apt-get remove packageName

[edit] Satu layanan jaringan per sistem atau per VM Instance

Jalankan layanan jaringan yang berbada di server atau VM instance yang terpisah. Hal ini membatasi jumlah layanan yang dapat di jebol. Sekedar contoh, jika seorang penyerang berhasil mengexploit sebuah software seperti Apache flow, dia akan memperoleh akses ke seluruh server termasuk layanan sepertu MySQL, e-mail server dan masih banyak lagi. Lihat bagaimana cara menginstalasi software virtualisasi:

  • Install dan Setup Software Xen Virtualization pada Linux CentOS 5
  • Bagaimana Cara Setup OpenVZ pada RHEL / Linux CentOS

[edit] Menjaga Kernel Linux dan Software Tetap Up to Date

Menerapkan patch keamanan merupakan bagian penting dari menjaga server Linux. Linux menyediakan semua alat yang diperlukan untuk menjaga sistem anda diperbarui, dan juga memungkinkan untuk upgrade antar versi dengan mudah. Semua pembaruan keamanan harus ditinjau ulang dan diterapkan sesegera mungkin. Sekali lagi, gunakan manajer paket RPM seperti yum dan atau apt-get dan atau dpkg untuk menerapkan semua update keamanan.

# yum update

atau

# apt-get update && apt-get upgrade

Anda dapat mengkonfigurasi Red Hat / CentOS / Fedora Linux untuk mengirim notifikasi update paket yum update email. Pilihan lain adalah dengan menggunakan semua update keamanan melalui cron job. Dalam Debian / Ubuntu Linux Anda dapat menggunakan apticron untuk mengirim notifikasi keamanan.

[edit] Menggunakan Linux Security Extension

Linux hadir dengan berbagai patch keamanan yang dapat digunakan untuk menjaga terhadap program yang salah konfigurasi atau yang diambil alih pihak lain. Jika memungkinkan menggunakan SELinux dan ekstensi keamanan Linux lainnya untuk melakukan pembatasan pada jaringan dan program lainnya. Sebagai contoh, SELinux menyediakan berbagai kebijakan keamanan untuk kernel Linux.

[edit] SELinux

Saya sangat menyarankan menggunakan SELinux yang menyediakan sebuah Mandatory Access Control (MAC) yang fleksibel. Berdasarkan standar Linux Discretionary Access Control (DAC), sebuah aplikasi atau proses yang berjalan sebagai user (UID atau SUID) memiliki izin pengguna untuk objek seperti file, socket dan proses lainnya. Menjalankan sebuah kernel MAC melindungi sistem dari aplikasi berbahaya atau cacat yang dapat merusak atau menghancurkan sistem. Lihat dokumentasi Redhat resmi yang menjelaskan konfigurasi SELinux.

[edit] User Account dan Kebijakan Password Kuat

Gunakan perintah useradd/usermod untuk membuat dan memelihara account pengguna. Pastikan Anda memiliki kebijakan password yang baik dan kuat. Sebagai contoh, password yang baik mencakup minimal 8 karakter dan campuran huruf, angka, karakter khusus, abjad atas, bawah, dan lain-lain. Yang paling penting adalah memilih password yang bisas Anda ingat. Gunakan tool seperti “ripper John” untuk mengetahui password yang lemah pengguna pada server Anda. Konfigurasikan Pam_cracklib.so untuk menegakkan kebijakan password.

[edit] Umur Password

Perintah change mengubah jumlah hari antara perubahan password dan tanggal perubahan password terakhir. Informasi ini digunakan oleh sistem untuk menentukan kapan seorang pengguna harus mengubah passwordnya. File /etc/login.defs mendefinisikan konfigurasi situs-khusus untuk deretan shadow password termasuk konfigurasi umur password. Untuk menonaktifkan fitur umur password, masukkan:

chage -M 99999 userName

Untuk mendapatkan informasi password yang telah kadaluarsa, masukkan:

chage -l userName

Akhirnya, Anda juga dapat mengedit /etc/shadow seperti berikut:

{userName}:{password}:{lastpasswdchanged}:{Minimum_days}:{Maximum_days}:{Warn}:{Inactive}:{Expire}:

Dimana,

  1. Minimum_days: Jumlah minimum dari hari yang diperlukan antara perubahan password, yaitu jumlah hari yang tersisa sebelum pengguna diijinkan mengubah passwordnya.
  2. Maximum_days: Jumlah maksimum hari password berlaku (setelah itu pengguna akan dipaksa untuk mengubah passwordnya).
  3. Warn : Jumlah hari sebelum password akan berakhir, pengguna akan diperingatkan bahwa passwordnya harus diubah.
  4. Expire : Tanggal mutlak saat login tidak mungkin lagi dapat dilakukan.

Sebaiknya untuk tidak mengedit /etc/shadow secara langsung:

# chage -M 60 -m 7 -W 7 userName

Rekomendasi Bacaan:

  • Linux: Force Users To Change Their Passwords Upon First Login
  • Linux turn On / Off password expiration / aging
  • Lock the user password
  • Search for all account without password and lock them
  • Use Linux groups to enhance security

[edit] Pembatasan Penggunaan Password Lama

Anda dapat menghalangi / membatasi pengguna dalam menggunakan atau mendaur ulang password lama menggunakan Linux. Parameter modul pam_unix dapat dikonfigurasi untuk mengingat password terdahulu yang tidak dapat digunakan kembali.

[edit] Kunci Account User setelah beberapa kali gagal Login

Di Linux kita dapat menggunakan perintah faillog untuk memperlihatkan catatan faillog atau untuk menset batas kegagalan login. faillog akan mem-format tampilan / content dari catatan log dari database / log file /var/log/faillog. Dia juga dapat digunakan untuk menghitung dan membatasi kegagalan login. Untuk melihat percobaan login yang gagal, tulis:

faillog

Untuk mengunci sebuah account setelah gagal login, jalankan:

faillog -r -u userName

Kita dapat menggunakan perintah passwd untuk mengunci dan membuka kunci sebuah account:

# kunci account
passwd -l userName

# membuka kunci account
passwd -u userName

[edit] Verifikasi tidak ada Account dengan password kosong?

Ketik perintah berikut

# awk -F: '($2 == "") {print}' /etc/shadow

Kunci semua account dengan password kosong:

# passwd -l accountName

[edit] Pastikan tidak ada Account Non-Root yang mempunyai UID 0

Hanya account root yang mempunyai UID 0 dengan ijin penuh untuk mengakses system. Tuliskan perintah berikut untuk menampilkan semua account dengan UID yang di set 0:

# awk -F: '($3 == "0") {print}' /etc/passwd

Anda harusnya hanya melihat satu kalimat ini

root:x:0:0:root:/root:/bin/bash

Jika anda melihat kalimat yang lain, buang atau pastikan account tersebut memang di ijinkan untuk menggunakan UID 0.

[edit] Disable Login sebagai root

Jangan pernah login sebagai user root. Anda sebaiknya menggunakan sudo untuk menjalankan perintah level root jika diperlukan. sudo ini dapat meningkatkan keamanan sistem tanpa berbagi password root dengan pengguna lainnya dan admin. Perintah sudo juga menyediakan audit sederhana dan fitur pelacakan.

[edit] Keamanan Fisik Server

Anda harus melindungi akses terhadap server Linux secara fisik. Lakukan konfigurasi pada BIOS seperti menonaktifkan boot dari perangkat eksternal seperti DVD/CD/USB. Anda juga dapat menambahkan password pada grub boot loader untuk memperketat akses terhadap server Linux. Anda juga disarankau untuk menyimpan Data penting yang terkait dengan produksi harus terkunci di IDCs (Internet Data Center) dan semua orang harus melewati semacam pemeriksaan keamanan sebelum mengakses server Anda. Lihat juga:

  • 9 Tips Untuk Melindungi akses terhadap server Linux secara Fisik.

[edit] Disable Layanan Yang Tidak Perlu

Nonaktifkan semua layanan yang tidak perlu dan daemon (layanan yang berjalan di latar belakang). Anda juga harus menghapus semua layanan yang tidak perlu dari sistem start-up. Ketikkan perintah berikut untuk melihat daftar semua layanan yang dihidupkan secara otomatis pada saat boot di runlevel #3:

# chkconfig --list | grep '3:on'

Untuk mematikan layanan dan disable saat boot, masukkan:

# service serviceName stop
# chkconfig serviceName off

[edit] Mencari Port Network yang Aktif

Gunakan perintah berikut untuk melihat port yang terbuka dan program yang berasosiasi dengan port tersebut:

netstat -tulpn

atau

nmap -sT -O localhost
nmap -sT -O server.example.com

Gunakan iptables untuk menutup port tersebut atau matikan layanan jaringan yang tidak di inginkan dan gunakan perintah chkconfig.

[edit] Lihat Juga

  • update-rc.d like command on Redhat Enterprise / CentOS Linux.
  • Ubuntu / Debian Linux: Services Configuration Tool to Start / Stop System Services.
  • Get Detailed Information About Particular IP address Connections Using netstat Command.

[edit] Hapus X Windows

X windows pada server tidak diperlukan. Tidak ada alasan untuk menjalankan X Windows pada server khusus mail dan server web Apache. Anda dapat menonaktifkan dan menghapus X Windows untuk meningkatkan keamanan server dan kinerja. Edit /etc/inittab dan ubah runlevel ke 3. Akhirnya, untuk menghapus sistem X Windows, masukkan:

# yum groupremove "X Window System"

[edit] Pengaturan Iptables dan TCPWrappers

Iptables adalah firewall (Netfilter) standar yang disediakan oleh kernel Linux. Gunakan firewall untuk memfilter lalu lintas dan hanya mengijinkan lalu lintas yang diperlukan. Anda juga dapat menggunakan sistem jaringan TCPWrappers ACL berbasis host untuk menyaring akses jaringan ke Internet. Anda dapat mencegah banyak serangan Denial of Service dengan bantuan Iptables:

  • Lighttpd Traffic Shaping: Katup Koneksi Per IP Single (Batas Rate).
  • How to: Linux Iptables memblokir serangan umum.
  • psad: Linux Deteksi Dan Blok serangan Pemindaian terhadap Port secara Real Time.

[edit] Linux Kernel /etc/sysctl.conf Hardening

/etc/sysctl.conf adalah file yang digunakan untuk mengkonfigurasi parameter kernel pada saat runtime. Linux membaca dan menerapkan pengaturan dari /etc/sysctl.conf pada saat boot. Contoh konfigurasi pada /etc/sysctl.conf:

# Turn on execshield
kernel.exec-shield=1
kernel.randomize_va_space=1
# Enable IP spoofing protection
net.ipv4.conf.all.rp_filter=1
# Disable IP source routing
net.ipv4.conf.all.accept_source_route=0
# Ignoring broadcasts request
net.ipv4.icmp_echo_ignore_broadcasts=1
net.ipv4.icmp_ignore_bogus_error_messages=1
# Make sure spoofed packets get logged
net.ipv4.conf.all.log_martians = 1

[edit] Pisahkan Partisi Disk

Pisahkan file sistem operasi dari file user agar system lebih baik dan lebih aman. Pastikan file system berikut di mount di partisi yang berbeda:

  • /usr
  • /home
  • /var and /var/tmp
  • /tmp

Buat partis yang beda untuk root dari Apache dan FTP server. Edit file /etc/fstab dan pasitikan tambahkan opsi konfigurasi berikut:

  1. noexec – Tidak bisa menjalankan (execute) semua binary di partisi tersebut (binary tidak bisa di exec tapi script di ijinkan).
  2. nodev – Tidak mengijinkan device character atau device spesial lainnya di partisi tersebut (device file seperti zero, sda dll tidak dapat digunakan).
  3. nosuid – Tidak dapat menset akses SUID/SGID di partisi ini (menghalangi setuid bit).

Contoh isi /etc/fstab untuk membatasi akses user ke /dev/sda5 (ftp server root directory):

/dev/sda5  /ftpdata          ext3    defaults,nosuid,nodev,noexec 1 2

[edit] Kuota disk

Pastikan Kuota Disk diaktifkan untuk semua pengguna. Untuk menerapkan kuota disk, gunakan langkah-langkah berikut:

  1. Aktifkan kuota per sistem file dengan memodifikasi file /etc/fstab.
  2. Lakukan remount file system (s).
  3. Membuat database file kuot dan menghasilkan tabel penggunaan disk.
  4. Tetapkan kebijakan kuota.
  5. Lihat tutorial penerapan kuota disk untuk rincian lebih lanjut.

[edit] Matikan IPv6

Internet Protocol version 6 (IPv6) memberikan lapisan Internet baru dari TCP / IP protocol suite yang menggantikan Internet Protocol version 4 (IPv4) dan memberikan banyak manfaat. Saat ini ada alat yang baik keluar yang dapat memeriksa sistem melalui jaringan untuk masalah keamanan IPv6. Kebanyakan distro Linux mulai memungkinkan protokol IPv6 secara default. Cracker dapat mengirimkan lalu lintas data jahat melalui IPv6 yang tidak termonitor oleh admin. Kecuali konfigurasi jaringan menuntut hal itu, berikut ini adalah cara untuk menonaktifkan IPv6 atau mengkonfigurasi Linux firewall IPv6:

  • Mematikan jaringan IPv6 di RedHat / Centos.
  • Mematikan jaringan IPv6 di Debian / Ubuntu And Other Linux Distros.
  • Linux IPv6 Howto – Chapter 19. Security.
  • konfigurasi Firewall Linux untuk IPv6 beserta script lain yang tersedia klik di sini.

[edit] Matikan Binari dengan SUID dan SGID Yang Tidak Diinginkan

Semua bit SUID/SGID yang di enable dapat di salahgunakan saat SUID/SGID executable ada masalah keamanan atau bug. Semua local atau remote user akan dapat menggunakan file tersebut. Ada baiknya kita mencari semua file tersebut, untuk mencarinya dapat menggunakan perintah berikut:

#See all set user id files:
find / -perm +4000
# See all group id files
find / -perm +2000
# Or combine both in a single command
find / \( -perm -4000 -o -perm -2000 \) -print
find / -path -prune -o -type f -perm +6000 -ls

Anda perlu melakukan analisa / investigasi pada setiap file yang di laporkan. See reported file man page for further details.

[edit] File yang World-Writable

Semua orang dapat memodifikasi file yang world-writable yang menyebabkan masalah keamanan. Gunakan perintah berikut untuk menemukan semua file yang di set world writable dan sticky bits:

find /dir -xdev -type d \( -perm -0002 -a ! -perm -1000 \) -print

Kita perlu melakukan analisa dari semua file yang di laporkan dan set ijin user dan group yang benar atau bahkan membuang / men-delete-nya sekalian.

[edit] File Noowner

File yang tidak ada pemiliknya dapat menyebabkan masalah keamanan. Cari file tersebut menggunakan perintah berikut

find /dir -xdev \( -nouser -o -nogroup \) -print

Kita perlu melakukan analisa pada setiap file yang di laporkan dan kita perlu memberikan user & group yang benar atau membuang / men-delete file tersebut.

[edit] Gunakan Layanan Authentikasi Terpusat

Tanpa system authentikasi yang terpusat, data user auth menjadi tidak konsisten, yang mungkin akan menyebabkan banyak data, credential, account yang out-of-date tidak ter-delete. Sebuah layanan authentikasi yang terpusat memungkinkan kita untuk memelihara kontrol terhadap data Linux / UNIX account dan authentikasi. Kita dapat menyimpan data auth yang tersinkonisasi pada beberapa server. Jangan menggunakan layanan NIS untuk authentikasi yang terpusat. Gunakan OpenLDAP untuk client dan server.

[edit] Kerberos

Kerberos akan melakukan authentikasi sebagai sebuah layanan authentikasi pihak ketiga yang dapat di percaya menggunakan cryptographic shared secret dengan asumsi packet akan berjalan di sebuah jaringan yang tidak aman yang dapat dibaca, di modifikasi dan di insert / dimasukan. Kerberos dibangun menggunakan symmetric-key cryptography dan membutuhkan sebuah pusat distribusi kunci (key). Kita dapat membuat remote login, remote copy, copy file inter-system secara aman dan berbagai pekerjaan dengan resiko tinggi secara aman dan banyak lagi yang dapat di kontrol oleh Kerberos. Oleh karenanya, jika pengguna melakukan authentikasi untuk layanan jaringan menggunakan Kerberos, maka pengguna yang tidak di undang yang berusaha untuk memperoleh password dengan cara memonitor traffic di jaringan pada dasarnya akan tersingkir dengan sendirinya. See how to setup and use Kerberos.

[edit] Logging dan Auditing

Kita perlu mengkonfigurasi logging dan auditing untuk mencatat semua usaha hacking dan cracking. Secara default syslog akan menyimpan data di directory /var/log/. Catatan ini sangat berguna untuk melihat jika ada software yang salah konfigurasi yang menjadikan sistem kita terbuka terhadap serangan. Ada baiknya melihat artikel yang berkaitan dengan logging berikut:

  1. Linux log file locations
  2. How to send logs to a remote loghost.
  3. How do I rotate log files?.
  4. man pages syslogd, syslog.conf and logrotate.

[edit] Monitor Message Log yang mencurigakan menggunakan Logwatch / Logcheck

Membaca log menggunakan logwatch atau logcheck. Dengan tool ini akan membuat pembacaan log menjadi lebih mudah. Kita dapat memperoleh laporan yang lebih detail dari hal yang mencurigakan di syslog melalui e-mail.Sebuah contoh dari laporan syslog adalah sebagai berikut:

 ################### Logwatch 7.3 (03/24/06) ####################
        Processing Initiated: Fri Oct 30 04:02:03 2009
        Date Range Processed: yesterday
                              ( 2009-Oct-29 )
                              Period is day.
      Detail Level of Output: 0
              Type of Output: unformatted
           Logfiles for Host: www-52.nixcraft.net.in
  ##################################################################  

 --------------------- Named Begin ------------------------ 

 **Unmatched Entries**
    general: info: zone XXXXXX.com/IN: Transfer started.: 3 Time(s)
    general: info: zone XXXXXX.com/IN: refresh: retry limit for master ttttttttttttttttttt#53 exceeded (source ::#0): 3 Time(s)
    general: info: zone XXXXXX.com/IN: Transfer started.: 4 Time(s)
    general: info: zone XXXXXX.com/IN: refresh: retry limit for master ttttttttttttttttttt#53 exceeded (source ::#0): 4 Time(s) 

 ---------------------- Named End ------------------------- 

  --------------------- iptables firewall Begin ------------------------ 

 Logged 87 packets on interface eth0
   From 58.y.xxx.ww - 1 packet to tcp(8080)
   From 59.www.zzz.yyy - 1 packet to tcp(22)
   From 60.32.nnn.yyy - 2 packets to tcp(45633)
   From 222.xxx.ttt.zz - 5 packets to tcp(8000,8080,8800) 

 ---------------------- iptables firewall End -------------------------  

 --------------------- SSHD Begin ------------------------ 

 Users logging in through sshd:
    root:
       123.xxx.ttt.zzz: 6 times

 ---------------------- SSHD End ------------------------- 

 --------------------- Disk Space Begin ------------------------ 

 Filesystem            Size  Used Avail Use% Mounted on
 /dev/sda3             450G  185G  241G  44% /
 /dev/sda1              99M   35M   60M  37% /boot 

 ---------------------- Disk Space End ------------------------- 

 ###################### Logwatch End #########################

(Note output is truncated)

[edit] System Accounting menggunakan auditd

auditd adalah layanan untuk melakukan system auditing. Dia bertanggung jawab untuk menulis catatan audit ke disk. Pada saat startup, aturan di /etc/audit.rules akan di baca oleh daemon ini. Kita dapat membuka file /etc/audit.rules dan membuat perubahan seperti setup audit log file dan berbagai opsi lainnya. Dengan auditd kita dapat menjawab pertanyaan berikut:

  1. System startup and shutdown events (reboot / halt).
  2. Date and time of the event.
  3. User respoisble for the event (such as trying to access /path/to/topsecret.dat file).
  4. Type of event (edit, access, delete, write, update file & commands).
  5. Success or failure of the event.
  6. Records events that Modify date and time.
  7. Find out who made changes to modify the system’s network settings.
  8. Record events that modify user/group information.
  9. See who made changes to a file etc.

See our quick tutorial which explains enabling and using the auditd service.

[edit] Secure OpenSSH Server

SSH protocol di rekomendasikan untuk melakukan remote login dan remote transfer file. Akan tetapi, ssh sangat terbuka akan serangan. Cara membuat aman OpenSSH server dapat di baca di:

  • Top 20 OpenSSH Server Best Security Practices.

[edit] Instalasi dan Penggunaan Intrusion Detection System

Sebuah network intrusion detection system (NIDS) adalah sebuah intrusion detection system yang akan berusaha mendeteksi berbagai aktifitas yang tidak baik seperti serangan denial of service, port scans atau bahkan usaha untuk mengcrack ke dalam komputer dengan cara memonitor traffic jaringan.

Sebaiknya dilakukan mengecekan integritas software sebelum system online dan masuk ke lingkungan produksi / operasional. Jika di mungkinkan ada baiknya di install software AIDE sebelum system tersambung ke jaringan apapun. AIDE adalah sebuah host-based intrusion detection system (HIDS) dia akan memonitor dan analisa internal dari system.

Snort is a software for intrusion detection which is capable of performing packet logging and real-time traffic analysis on IP networks.

[edit] Protecting Files, Directories and Email

Linux offers excellent protections against unauthorized data access. File permissions and MAC prevent unauthorized access from accessing data. However, permissions set by the Linux are irrelevant if an attacker has physical access to a computer and can simply move the computer’s hard drive to another system to copy and analyze the sensitive data. You can easily protect files, and partitons under Linux using the following tools:

  • To encrypt and decrypt files with a password, use gpg command.
  • Linux or UNIX password protect files with openssl and other tools.
  • See how to encrypting directories with ecryptfs.
  • TrueCrypt is free open-source disk encryption software for Windows 7/Vista/XP, Mac OS X and Linux.
  • Howto: Disk and partition encryption in Linux for mobile devices.
  • How to setup encrypted Swap on Linux.

[edit] Mengamankan Email Server

Anda dapat menggunakan SSL certificate dan gpg key untuk mengamankan komunikasi e-mail pada kedua komputer server dan klien:

Silahkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s